Utut Adianto: Koordinasi Pembangunan Infrastruktur TI dan Ekosistem Digital di Sumbar Perlu Ditingkatkan

    Utut Adianto: Koordinasi Pembangunan Infrastruktur TI dan Ekosistem Digital di Sumbar Perlu Ditingkatkan
    Wakil Ketua Komisi I DPR RI Utut Adianto

    PADANG - Wakil Ketua Komisi I DPR RI Utut Adianto meminta Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Infomasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) RI memprioritaskan pembangunan Base Tranceiver Station (BTS) berupa jaringan telekomunikasi seluler dan penyedia akses internet pada fasilitas pemerintah dan umum pada daerah blankspot (daerah Terdepan, Terluar, Tertinggal/3T).    

    “Dalam prosesnya, kami minta koordinasi dengan pemerintah daerah, lintas sektor, dan operator Layanan Seluler 4G dalam pembangunan infrastruktur telekomunikasi di wilayah 3T ditingkatkan, ” kata Utut saat memimpin Rapat Tim Kunjungan Kerja Spesifik Komisi I DPR RI dengan Direktur Layanan TI Masyarakat dan Pemerintah BAKTI Kominfo, Kepala Dinas Kominfo Sumatera Barat, di Padang, Sumbar, Selasa (27/9/2022).    

    Koordinasi ini penting untuk ditingkatkan, lanjut politisi PDI-Perjuangan itu, guna mewujudkan Pelaksanaan penyediaan jasa akses internet yang merupakan amanat dari NAWACITA, yaitu terbangunnya infrastruktur yang menunjang konektivitas antar wilayah secara terintegrasi. BAKTI hadir untuk mengatasi kesenjangan digital dengan melakukan pembangunan akses broadband, khususnya di daerah yang belum terjangkau.   

    Layanan ini menyedikan akses internet di Sekolah, Balai Latihan Kerja, Puskesmas, Balai Desa, Kantor pemerintahan serta lokasi publik di daerah 3T. Terakhir, Utut mengatakan, hadirnya Tim Kunspek Komisi I DPR RI ke Sumber guna menyerap aspirasi dari 11 Dinas Kominfo se-Sumbar terkait pembangunan infrastruktur telekomunikasi dan ekosistem digital di seluruh wilayah Sumbar.

    “Dan semua masukan ini akan kami teruskan saat  pertemuan dengan Kemnterian Komunikasi dan Informatika RI, ” jelas Utut.  Di tempat yang sama, Anggota Komisi I DPR RI Krisantus Kurniawan meminta pemerintah daerah serta Dinas Kominfo mengawasi pembangunan infrastruktur telekomunikasi dan ekosistem digital di Sumbar. “Pengawasan pelaksanaan pembangunan BTS adalah tanggungjawab pemerintah daerah agar niat baik ini bisa benar benar memberikan manfaat untuk masyarakat, khusunya yang di wilayah 3T, ” kata politisi PDI-Perjuangan itu.    

    Sebelumnya,   Kepala Dinas Kominfo Solok Selatan Firdaus Firman menyampaikan 3 unit BTS atau Menara Telekomunikasi bantuan BAKTI Kominfo kurang berjalan dengan baik, sehingga tidak dimanfatkan masyarakat secara optimal. 

    “Dari tinjauan lapangan dan juga keluhan masyarakat, 3 BTS Bakti di Solok Selatan kurang berjalan optimal. Terutama untuk pengguna internet, dimana sinyal 4G ada, tapi tidak bisa digunakan untuk internet. Dan ini sering disebut masyarakat sinyal hantu, ” kata Firdaus. (rnm/sf)

    utut adianto pdip komisi i dpr ri padang sumbar bakti bts kominfo krisantus kurniawan firdaus firman
    Updates.

    Updates.

    Artikel Sebelumnya

    Miris Petani Buang Hasil Panen Raya, Daniel...

    Artikel Berikutnya

    2022 Land Rover Defender - Capable and Utility

    Berita terkait

    Rekomendasi

    Kembalikan Formulir ke PKS, Muhlis Katili Serius Maju Pilkada Morowali Usung Perubahan
    Tim SAR Gabungan Temukan Tiga Korban Perahu Terbalik di Perairan Bahodopi Dalam Kondisi Tidak Bernyawa 
    Panglima TNI Beri Hadiah Umrah Bagi 19 Prajurit dan PNS Korem 132/Tdl Yang Rutin Sholat Subuh di Mesjid 
    Ketua PWI Pusat Buka Pra UKW Diikuti Peserta 3 Propinsi Termasuk 2 Jurnalis Asal Morowali
    Pj Bupati Morowali dan PLN Palu Bahas Rencanakan Penambahan Mesin Atasi Masalah Pemadaman

    Ikuti Kami