Kapolri Sebar 15 Subsatgas Antimafia Bola di Indonesia

    Kapolri Sebar 15 Subsatgas Antimafia Bola di Indonesia
    Ketua PSSI Erick Thohir, Kapolri jenderal Listyo Sigit, Menpora Sedang Jumpa Pers di Pers Room Gelora Bung Karno, Minggu (19/02/2023)

    JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memastikan pihaknya mendukung kebijakan Ketua Umum PSSI Erick Thohir yang ingin memberantas match fixing atau pengaturan skor dengan mempersiapkan Satgas Antimafia Bola. Jenderal Sigit mengungkapkan Polri sudah berpengalaman mengoperasionalkan satgas ini.

    " Saya kira kita sudah punya pengalaman terkait bagaimana mengoperasionalkan Satgas Antimafia Bola, " kata Kapolri Jenderal Sigit dalam konferensi pers bersama Erick Thohir dan Menpora sekaligus Waketum PSSI Zainuddin Amali di Gedung Media Center GBK, Senayan, Jakarta Minggu (19/02/2023).

    Kapolri mengatakan satgas tersebut sudah bergerak sejak 2018 hingga 2020 lalu. Dia menyebut sudah sebanyak 18 tersangka dijerat terkait kasus match fixing dalam rentang waktu tersebut.

    "Di periode 2018 sampai 2020 saat itu kurang lebih sudah ada 18 tersangka yang kita proses baik dari organisasinya, manajemennya, perangkat pertandingan termasuk pemain dan perantara, " katanya.

    Jenderal Sigit menegaskan Polri akan memperkuat satgas ini untuk mendukung program-program Erick sebagai ketum PSSI yang baru. Dia menyebut sejauh ini sudah ada 15 subsatgas yang tersebar.

    " Tapi saya kira ke depan sesuai dengan apa yang menjadi kebijakan Bapak Ketua Umum PSSI yang baru untuk melibatkan Satgas Antimafia Bola dari awal, tentunya satgas ini akan terus kita perkuat. Saat ini ada 15 subsatgas yang sudah kita sebar di seluruh wilayah dan tentunya akan kita sesuaikan dengan apa yang menjadi program dari Bapak Ketua Umum PSSI, " ujar dia.

    Dengan demikian, Kapolri berkomitmen membabat habis para pelaku yang terkait dengan mafia skor bola. "Prinsipnya Polri siap mendukung dan membabat habis pelaku mafia bola, " lanjutnya.

    Ketua Umum PSSI Erick Thohir menegaskan langkah tegasnya untuk membabat habis mafia sepak bola. 

    Menurut Erick, praktik mafia sepakbola harus diganjar sanksi tegas secara hukum. Oleh karena itu, Erick menggandeng Polri dengan instrumen yang dimilikinya untuk mengungkap sekaligus menyeret oknum mafia ke jeruji besi.

    "Kita vonis kartu merah untuk para mafia bola. Sepakbola kita sulit berkembang selama mafia pengatur skor belum kita tendang, " tegas Erick.

    (Red/Wawan)

    kapolri pssi jenderal listyo sigit polri presisi bola mafia bola erick thohir ketua pssi menpora indonesia jakarta
    Hendrawan

    Hendrawan

    Artikel Sebelumnya

    Sambut Ramadan 1444 H, FMDKI Siapkan 55...

    Artikel Berikutnya

    Hendri Kampai: Macan Versus Banteng di Antara...

    Berita terkait

    Rekomendasi

    Peduli Bencana Galodo Sumatera Barat, Hakim Agung Mahkama Agung RI Terjun Langsung  Lokasi Terdampak
    PT Vale Kirim Bantuan Alat Berat Buka Akses Masyarakat Yang Sempat Terisolir Pasca Bencana Longsor di Luwu
    DPRD Buol Ikuti Studi Tiru Fasilitasi Pengawasan Prodak Hukum di Jawa Tengah
    Masyarakat Respon Positif Proyek Pemecah Ombak di Kolono, Pj Bupati Morowali: Tugas Pemerintah Melayani
    Jangan Ditiru, Seorang Perempuan di Onepute Tikam Ibunya Hingga Tewas Kini Pelaku Diamankan Polres Morowali

    Ikuti Kami