Alex Wibisono: Terima Sembako Sama Dengan 5 Tahun Sengsara

    Alex Wibisono:  Terima Sembako Sama Dengan 5 Tahun Sengsara
    Serangan Sembako Politik Menjeleng Pilres 2024

    OPINI - Pahami baik-baik judul tulisan di atas. Ini menyangkut pilpres. Mungkin juga pileg. Gue mau fokus ke pilpres.

    Jelang pilpres, para kandidat mendekati rakyat. Datangi pesantren, majlis ta'lim, gereja, ormas, dan tempat-tempat orang berkumpul. Ini wajar. Capres memang harus begitu. Tujuannya untuk mengenalkan diri: "eh, gue nyapres. Dukung gue ya...". Ini ajakan. Ini kampanya. Memang harus dilakukan. Sekali lagi, harus dilakukan. Siap nyapres, ya siap kampanye.

    Apa yang membedakan capres satu dengan capres lainnya? Ini yang lu harus cermat dan perhatikan. Ini bedanya: capres yang ini bawa duit banyak, yang satunya kagak bawa duit. Lu pernah kepikiran, duit sebanyak itu dari mana? Duit yang disumbangkan oleh capres itu dari mana? Duit yang dihambur-hamburkan oleh capres buat beli suara rakyat itu dari mana?

    Duit sendiri? Sebagian mungkin iya. Kalau die pejabat, duitnya triliunan, hampir pasti duitnya nyopet dari APBN. Nyopet punya negara. Die pejabat, gajinya berapa sih? Kok punya uang triliunan begitu. Kok bisa hambur-hamburkan uang seperti itu?

    Gini, gue kasih tahu. Kalau ada orang gampang buang-buang duit, itu tandanya dia gampang dapet duitnya. Pejabat gampang buang-buang duit, dari mana die dapat duitnya? Coba lu pikirin. Pasti cara dapetnya gampang. Kagak ada cara yang lebih gampang dapet duit kecuali nyopet dari APBN. Maling bro.

    Kalau die pengusaha tulen, nyari duit kagak mudah. Kagak gampang cari duit dari dunia usaha. Karena susah, rata-rata pengusaha pelit. Makin kaya makin pelit. Karena nyari duitnya makin susah. Ini prinsip. Coba lu pikirin.

    Kalau ada pengusaha dermawan, die nyumbang buat bangun tempat ibadah, bikin yayasan, urus yatim piatu dan buat bantu orang-orang susah. Bukan dihambur-hamburkan buat beli suara. Kalau ada pengusaha hambur-hamburkan duit buat beli suara, berarti die biasa bisnis politik. Die sumbang capres itu, hambir-hamburkan sembako, entar kalau jadi die minta konsesi. Ramai-ramai rampok aset negara.

    Nah, lu mau punya pemimpin macam itu? Hari-hari keliling bagi-bagi duit dan sembako. Obral sana obral sini. Harusnya mereka datang, serap aspirasi, diskusi tentang masalah yang dihadapi rakyat. Apa masalah yang rakyat hadapi, lalu calon pemimpin kasih pandangan. Kasih solusi. Ini program untuk meyelesaikan masalah itu. Bukan kasih uang atau sembako. Ini pembodohan dan meninabobokan. Selamanya rakyat akan bodoh dan miskin. Kagak diberikan solusi.

    Entar kalau udah jadi presiden, boleh tuh bagi-bagi sembako. Bagi-bagi BLT. Bagi-bagi proyek buat membuka lapangan kerja dan mengentaskan kemiskinan. Pakai uang negara. Legal, bukan dapet dari nyopet. Bener-bener kerja buat rakyat. 

    Kalau udah bagi-bagi sembako dan tebar cuan yang disediain oleh oligarki, ya entar jadi presiden akan melayani oligarki. Dijamin kagak akan melayani rakyat sepenuh hati. Gue berani taruhan soal ini.

    Kalau lu terima duit dan sembako yang berhamburan itu, hasil nyopet atau dari para bohir yang juga hasil nyopet duit atau aset negara itu, terus die menang, dijamin negara ini akan pelihara para copet. Copet APBN dan copet aset negara.

    Lu denger 3, 3 juta buat kelapa sawit yang lagi ramai? Itu semula hutan punya negara, ditebang kayunya oleh para copet. Kayunya dijual. Buat beli bibit dan urus lahan sawit, masih untung banyak. Udah gitu, sawitnya berbuah dan puluhan tahun dinikmati tanpa bayar sewa ke negara. Padahal itu tanah negara. Terus mau dibebasin. Gile kagak?

    Ini semua ada hubungannya dengan proses pilpres bro. Mereka inilah yang ikut sedian uang dan sembako buat beli suara rakyat. Suara lu.

    Itu baru kelapa sawit. Lu kalau lihat perampokan di nikel, batu bara, mineral, minyak, lebih ngeri lagi bro. Merampok dengan terang-terangan. Mereka inilah yang siapin duit dan sembako yang dihambur-hamburkan oleh capres.

    Gue kasih saran buat lu, kalau ada capres yang hambur-hamburkan duit dan sembako ke para pemilih, catat. Sekali lagi, catat bro. Kasih tahu masyarakat: Jangan pilih. "Pasti negara ini akan rusak, karena dikelola oleh para perampok". Ini bener. Gue ingetin lu.

    Gue kagak peduli lu terima atau kagak. Yang penting lu catat. Siapa capres yang hamburkan duit dan sembako buat beli suara rakyat. Catat ! Jangan lu pilih. Kalau lu pilih, ama artinya lu nyerahin APBN dan aset negara untuk dirampok oleh mereka. Catat !

    Depok, 27/8/2023

    Alex Wibisono

    Pengamat Politik dan Pemerintahan

    sembako alex wibisono pilpres 2024 pileg 2024 pemilu 2024 apbn blt
    Updates.

    Updates.

    Artikel Sebelumnya

    Dr. Ing. Ilham Habibie: International University...

    Artikel Berikutnya

    Hendri Kampai: Macan Versus Banteng di Antara...

    Berita terkait

    Rekomendasi

    LBH Masyarakat Minangkabau Hadir di Kota Padang untuk Bantuan Hukum Masyarakat Miskin 
    Saiful Chaniago: Ekonomi Sebagai Pilar Kebangkitan Nasional Indonesia Emas
    Rapat Koordinasi Puslatda PON Sulteng Perkuat Komitmen Sulteng Emas
    Leadership Komunikasi, Danrem 132/Tdl Penuh Bangga dalam Apel Komandan Satuan di Kodam XIII/MDK
    Peduli Bencana Galodo Sumatera Barat, Hakim Agung Mahkama Agung RI Terjun Langsung  Lokasi Terdampak

    Ikuti Kami